October 6, 2022

eastwindla

Make Somone Happy

af cbd alibaba

5 min read

Merokok dapat menyebabkan kanker, serangan jantung,

impotensi, serta gangguan kehamilan dan janin.

Ya.. tentu saja kita tahu itu.

Kalimat ini terdapat pada setiap

bungkus rokok yang dijual di Indonesia.

Namun, bagaimana dengan vape atau rokok elektrik?

Benarkah vaping lebih aman untuk kesehatan daripada rokok?

Mari kita bahas bahaya merokok versus vaping.

Selain rokok tembakau, vaping telah menjadi bagian dari kehidupan

anak muda maupun orang dewasa saat ini.

Banyak yang mengira bahwa vaping atau rokok elektrik adalah

alternatif yang lebih aman daripada rokok tembakau untuk kesehatan.

Jadi ada banyak alasan seseorang melakukan vape.

Yang pertama dimulai dari trial and error.

Yang kedua, untuk alasan sosial, menjadi keren.

Ketiga, karena rasanya enak, ada rasa buah,

ada rasa coklat, ada rasa permen, ada rasa mint.

Dan terakhir, alasan paling umum adalah

orang ingin berhenti merokok, jadi mereka melakukan vape.

Pertama kita akan membahas pengertian rokok dibandingkan dengan vaping.

Rokok adalah tembakau yang telah dikeringkan dan dibungkus dengan kertas.

Rokok mengandung 7000 bahan kimia, dan sekitar 70 di

antaranya dapat menyebabkan kanker dan bersifat racun.

Nah, jika vape quora alibaba sendiri terdiri dari beberapa bagian.

Ada yang namanya baterai, lalu ada cartridge tempat cairan vape diisi.

Lalu ada elemen pemanas yang bisa menghangatkan

dan juga mengubah cairan menjadi uap air.

Dan ada corong yang digunakan untuk menghirup uapnya.

Bentuk vape ada bermacam-macam, ada yang berbentuk pulpen,

ada yang berbentuk USB, dan masih banyak lagi yang lainnya.

Sekarang kita akan membahas apa perbedaan kandungan rokok dengan vaping.

Mari kita mulai dengan membahas kandungan rokok terlebih dahulu.

Kandungan rokok yang akan saya sebutkan nanti

semuanya dapat membahayakan tubuh dan kebanyakan bersifat

karsinogenik atau menyebabkan kanker.

Yang pertama adalah asetaldehida.

Ini adalah senyawa yang biasanya ditemukan dalam lem.

Yang kedua adalah aseton.

Senyawa ini biasanya digunakan untuk menghilangkan cat kuku

pada gadis-gadis ini.

Yang ketiga adalah arsenik.

Biasanya senyawa ini terdapat pada racun tikus dan pestisida.

Yang keempat adalah akrolein.

Senyawa ini dapat mengiritasi mata serta saluran pernapasan bagian atas.

Kelima adalah amonia.

Senyawa ini biasanya banyak digunakan dalam bahan pembersih.

Yang keenam adalah benzena.

Senyawa ini merupakan campuran bensin, dapat menyebabkan anemia.

Ketujuh adalah kadmium.

Senyawa ini biasanya untuk pelapis logam,

anti karat, dan juga bahan untuk baterai.

Yang ke-8 adalah krom.

Selain rokok, kromium biasanya ditemukan pada

bahan pengawet kayu, perawatan kayu, pelapis logam.

Yang ke-9 adalah formaldehida atau formalin.

Senyawa ini digunakan untuk merekatkan kayu lapis, sebagai pengawet

, dapat menyebabkan kanker paru-paru.

10 adalah toluena.

Bahan ini digunakan untuk pelarut termasuk cat.

Dapat menyebabkan seseorang menjadi linglung,

hilang ingatan, mual, lemas, dan sebagainya.

Tanggal 11 adalah tar.

Senyawa ini merupakan hasil pembakaran tembakau

yang kemudian kita hirup saat merokok.

70% dari tar ini akan tetap berada di paru-paru dalam bentuk zat berwarna coklat.

Karena itu, paru-paru perokok biasanya cenderung berwarna hitam,

dan juga bisa menyebabkan gigi kuning pada perokok.

Yang ke-12 adalah karbon monoksida.

Ini adalah gas beracun yang juga keluar dari asap kendaraan bermotor.

Dan yang terakhir adalah nikotin.

Ini adalah senyawa yang dapat membuat orang kecanduan merokok,

ingin terus merokok, itu membuat ketagihan.

Wow… ternyata banyak sekali senyawa berbahaya dalam satu batang rokok.

Hati-hati, karena sebagian besar dari apa yang saya sebutkan sebelumnya

berbahaya bagi kesehatan Anda dan juga dapat menyebabkan kanker.

Oke sekarang kita akan membahas apa saja bahan yang terkandung dalam vaping.

Yang pertama adalah nikotin.

Jadi baik rokok maupun rokok elektrik sama-sama mengandung nikotin.

Sama seperti pada rokok, nikotin dalam vaping juga dapat menyebabkan kecanduan

sehingga orang ingin lebih sering vape dan membuat ketagihan.

Namun jika kita bandingkan kadarnya, kandungan nikotin

dalam rokok tembakau biasanya lebih besar

daripada kandungan nikotin dalam vaping.

Kandungan nikotin dalam vape bisa bermacam-macam.

Kandungan tersebut tergantung dari jenis produk vape itu sendiri

dan juga pada beberapa produk yang tidak mencantumkan

kandungan nikotin yang terkandung di dalamnya.

Apa bahaya nikotin?

Nikotin berbahaya bagi perkembangan otak bayi

, perkembangan otak anak, dan juga perkembangan otak remaja.

Dan jika digunakan selama kehamilan dapat menyebabkan

kelahiran prematur dan juga bayi memiliki berat badan lahir rendah.

Bahan kedua dalam vaping adalah VOC.

Ini adalah Senyawa Organik Volatil.

Ini berarti senyawa organik yang mudah menguap.

Contohnya adalah propilen glikol dan gliserin.

Propilen glikol adalah zat yang biasanya digunakan untuk

menghasilkan kabut di atas panggung

, dapat menyebabkan iritasi pada saluran udara dan paru-paru.

Dalam jumlah besar, VOC ini dapat menimbulkan gejala

seperti iritasi pada mata, hidung, paru-paru, tenggorokan, sakit kepala, mual,

dan juga dapat merusak hati, ginjal, dan sistem saraf manusia.

Hati-Hati! Propilen glikol dan gliserin juga dapat menghasilkan formaldehida

atau formalin, akrolein dan asetaldehida yang terdapat pada orang

yang merokok seperti yang saya sebutkan tadi,

namun hal ini biasanya terjadi jika cairan vape terlalu panas atau terlalu panas

sehingga dapat membuat rasa vape menjadi tidak enak. tidak nyaman.

Bahan ketiga dalam vaping adalah penyedap.

Rasa dalam vaping biasanya

mengandung bahan yang disebut diacetyl.

Diacetyl adalah senyawa yang dapat menyebabkan penyakit paru-paru yang cukup serius yang

disebut bronchiolitis obliterans,

atau popcorn lung.

Hah? Paru-paru popcorn?

Diacetyl dulunya digunakan untuk menambah rasa atau aroma mentega,

seperti mentega di popcorn

dan banyak pekerja di pabrik popcorn mengalami penyakit paru-paru serius

akibat sering menghirup diacetyl.

Bahan ke-4 yang bisa ditemukan dalam vaping adalah formalin atau formalin.

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, formaldehida ini bisa terbentuk

jika cairan vape terlalu panas atau kepanasan.

Formaldehida ini dapat menjadi penyebab kanker atau karsinogenik,

dan dapat merusak paru-paru, sistem pencernaan, dan seluruh tubuh kita.

Ada satu penelitian yang melaporkan bahwa penggunaan rokok

elektrik atau vaping dapat meningkatkan sekitar 30% risiko seseorang terkena

penyakit paru-paru kronis seperti asma, bronkitis, emfisema,

dan penyakit paru obstruktif kronik.

Ya, pada dasarnya semuanya kehabisan nafas.

Penelitian ini melibatkan 32.000 orang dewasa Amerika

dari tahun 2013 hingga 2016.

Jadi perbedaan utama antara rokok elektrik dan rokok elektrik

adalah rokok elektrik mengandung tembakau, sedangkan

rokok elektrik tidak mengandung tembakau sama sekali.

Bagi orang yang merokok, kandungan nikotin

dalam satu batang rokok biasanya sama.

Sedangkan untuk vaping bisa berbeda

-beda tergantung produk masing-masing dan

juga cara orang vaping.

Memang kandungan bahan kimia berbahaya

dalam rokok elektrik atau vape lebih sedikit

dibandingkan dengan bahan kimia berbahaya pada rokok.

Tapi disini tapiā€¦.

Sulit bagi kita untuk mengetahui secara pasti bahan kimia apa saja yang terkandung

dalam rokok elektrik.

Pasalnya, sebagian besar produk vape tidak

mencantumkan secara jelas bahan kimia apa saja yang terkandung di dalamnya.

Apalagi jika orang menggunakan

vape atau rokok elektrik modifikasi, maka orang yang

membeli vape dari pasar gelap, atau produk yang tidak

jelas jauh lebih berbahaya karena kita tidak mengetahui

kandungan apa yang ada di dalam cairan vape tersebut.

Intinya masih banyak yang belum kita ketahui tentang rokok elektrik atau vape ini.

Rokok elektrik sendiri masih tergolong baru

dan belum banyak penelitian medis yang meneliti

bahaya vaping dalam jangka panjang.

Sekian, semoga penjelasannya bermanfaat.

Jangan lupa untuk berlangganan saluran ini.. Bye..

Leave a Reply